Yellow Mellow

Bonding kalau terlalu kenceng, memang bisa bikin melo. Udah sih mau nulis gitu aja.

Rumah Lama, 29012016

 

 

 

Advertisements

Kualat

Jadi ya, dulu banget awal-awal hidup di Jakarta, gw ngerasa Tangerang itu jauuuuuuhhhh banget. Pernah dapet liputan ke BSD, yang mana waktu itu gw bener-bener pendatang baru di Jakarta, dan belum ada (atau belum kenalan sama) yang namanya peta digital. Alhasil, teman setia gw ketika itu hanyalah peta lengkap Jakarta made in Om Gunther W. Holtorf. Handphone, bolelah ga dibawa, tapi kalo peta yang ketinggalan….matilah awak :)). Sebegitu tergantungnya gw sama peta, dengan satu alasan, supaya ngga dikibulin abang ojek. Pernah naik ojek cuma 300 meter, gw harus bayar 7 rb rupiah. Padahal ongkos bus kota waktu itu cuma 700 perak. Sepuluh….yak sepuluh kali lipat kakakkkk. Kalo sekarang, mungkin kaya gw bayar 40rb kali yaaa. Pengen gw getok jidat abangnya….unyu banget kamu kasi harga bang. Gw kan jadi gemesss.

Jadi inti ceritanya, dengan bermodal nanya di tempat ngetem bus di Slipi, akhirnya gw nunggu bus nomor 45 rute Blok M – Cimone.  Di dalam bus, gw nanya ke mas kenek, angkutan apa yang bisa bawa gw ke BSD. Dia bilang, “turun Kebon Nanas, nyebrang langsung nyambung angkot ijo jurusan BSD.” Okesip.

Singkat cerita, setelah menempuh perjalanan selama kurang lebih 1,5 jam dari bilangan Palmerah, dengan peta yang selalu tergenggam di tangan, akhirnya gw sampe juga di BSD. Alhamdulillah.

Namun, di hari itu gw berjanji ngga mau tinggal di Tangerang. Udahlah jauh, panas, debuan, banyak truk, jalannya ga asik, pokoknya ngga mau titik.

Lalu…entah kenapa di akhir tahun 2011, dengan proses yang teramat singkat tiba-tiba gw memulai babak baru kehidupan gw, di tempat yang dulu pernah gw hina-dina. BSD, Tangerang Selatan

Kualat? Entahlah…..

Telat Bangetttt….

Judul postingan ini, sebenarnya sudah sangat mewakili isi tulisan :). Karena yaaaa, emang telat banget. Gimana ngga telat, punya blog pertama kali tahun 2006, tapi errrrrr lupa password dan lupa pake email apa. Emang bikin cuma gegayaan doang kayanya. Setahun kemudian, pas si krucil lahir, niat banget bikin blog dengan harapan bisa bikin log setiap perkembangan dengan detail tanpa khawatir lupa nyimpen catetan. Eh, ternyata….ah yasudahlah. Yang jelas, ngga tau kenapa sekarang mood untuk nulas-nulis kok nongol lagi. Oke deh, memang sepertinya harus dimulai. Because, people always care when it’s too late. Hahah… Yuks 🙂

 

Photo source : http://www.picturequotes.com

 

images